Cara Menulis Cerpen dan 10 Contohnya

0
55
Cara Menulis Cerpen dan 10 Contohnya
Cara Menulis Cerpen dan 10 Contohnya

Cerita pendek atau sering disingkat sebagai cerpen adalah suatu bentuk prosa naratif fiktif. Cerita pendek cenderung padat dan langsung pada tujuannya dibandingkan karya-karya fiksi lain yang lebih panjang, seperti novella (dalam pengertian modern) dan novel. Karena singkatnya, cerita-cerita pendek yang sukses mengandalkan teknik-teknik sastra seperti tokoh, plot, tema, bahasa dan insight secara lebih luas dibandingkan dengan fiksi yang lebih panjang. Ceritanya bisa dalam berbagai jenis.

Cerita pendek berasal dari anekdot, sebuah situasi yang digambarkan singkat yang dengan cepat tiba pada tujuannya, dengan paralel pada tradisi penceritaan lisan. Dengan munculnya novel yang realistis, cerita pendek berkembang sebagai sebuah miniatur, dengan contoh-contoh dalam cerita-cerita karya E.T.A. Hoffmann dan Anton Chekhov.

Cerpen adalah cerita pendek, jenis karya sastra yang memaparkan kisah ataupun cerita tentang manusia beserta seluk beluknya lewat tulisan pendek. Atau definisi cerpen yang lainnya yaitu merupakan karangan fiktif yang isinya sebagian kehidupan seseorang atau juga kehidupan yang diceritakan secara ringkas yang berfokus pada suatu tokoh sja. Maksud dari cerita pendek disini ialah ceritanya kurang dari 10.000 (sepuluh ribu) kata atau kurang dari 10 (sepuluh) halaman. Selain itu, cerpen hanya memberikan kesan tunggal yang demikian dan memusatkan diri pada satu tokoh dan satu situasi saja. (Sumber: Wikipedia)

Pengertian Cerpen Menurut Para Ahli

Inilah beberapa Pengertian cerpen menurut para ahli, dapat kamu baca dibawah ini:

1. Sumardjo dan Saini

Cerpen adalah cerita fiktif atau tidak benar-benar terjadi, tetapi bisa saja terjadi kapanpun serta dimanapun yang mana ceritanya relatif pendek dan singkat.

2. Menurut KBBI

Cerpen berasal dari dua kata yaitu cerita yang mengandung arti tuturan mengenai bagaimana sesuatu hal terjadi dan relatif pendek berarti kisah yang diceritakan pendek atau tidak lebih dari 10.000 kata yang memberikan sebuah kesan dominan serta memusatkan hanya pada satu tokoh saja dalam cerita pendek tersebut.

3. Nugroho Notosusanto dalam Tarigan

Cerpen atau cerita pendek yaitu sebuah cerita yang panjang ceritanya berkisar 5000 kata atau perkiraan hanya 17 hlm kuarto spasi rangkap serta terpusat pada dirinya sendiri.

4. Hendy

Cerpen ialah suatu karangan yang berkisah pendek yang mengandung kisahan tungal.

5. K.H

Cerpen merupakan salah satu karangan fiksi yang biasa disebut juga dengan kisahan prosa pendek.

Struktur Cerpen

Struktur Cerpen

Dalam pembuatan cerpen kita juga harus mengetahui tentang kerangka atau struktur dari sebuah cerpen.

1. Abstrak

Abstrak adalah ringkasan dari sebuah cerita. Abstrak merupakan inti dari cerita yang akan dikembangkan menjadi beberapa rangkaian kejadian. Abstrak juga bisa disebut sebagai gambaran awal dalam cerita. Abstrak bersifat opsional yang mana dalam sebuah cerpen, kita boleh tidak menggunakan abstrak.

2. Orientasi

Orientasi adalah hal-hal yang berhubungan dengan suasana, tempat dan waktu yang ada dalam cerita tersebut. Biasanya orientasi tidak hanya terpaku pada satu tempat, suasana dan waktu. Karena dalam sebuah cerita terdapat banyak kejadian dan tokoh yang berbeda-beda.

3. Komplikasi

Komplikasi merupakan rangkaian kejadian-kejadian yang berhubungan dan ber risikan tentang sebab akibat kejadian sebuah cerita. Dalam struktur ini kamu bisa menentukan watak atau karakter dari tokoh cerita. Watak atau karakter dari tokoh dapat muncul karena kerumitan permasalahan yang mulai terlihat.

4. Evaluasi

Evaluasi yaitu struktur dari konflik-konflik yang terjadi dalam cerita yang mengarah pada titik klimaks atau puncak permasalahan dan mulai mendapatkan gambaran penyelesaian dari konflik tersebut. Struktur ini merupakan struktur yang sangat penting. Karena struktur ini sangat menetukan menarik tidaknya suatu cerita. Dalam struktur ini penulis dapat menyajikan konflik-konflik yang mampu mebuat hati pembaca terbawa suasana. Sehingga pembaca lebih menghayati dan menjiwai karakter yang ada dalam cerita ini.

5. Resolusi

Resolusi merupakan penyelesaian dari evaluasi. Biasanya resolusi sangat dinanti-nati oleh pembaca, karena pada struktur ini pengarang memberikan solusi mengenai permasalahan yang dialami seorang tokoh atau pelaku dalam cerita.

6. Koda

Koda ialah nilai ataupun pelajaran yang dapat diambil dari suatu cerita. Koda merupaka hikmah yang terkandung dalam cerita. Koda biasanya dapat diketaui setelah pembaca semua cerita dalam cerpen yakni dari permulaan hingga ahir dari cerita. Koda dapat berupa nasehat, pelajaran dan peringatan bagi pembacanya.

Unsur Unsur Cerpen

Unsur Unsur Cerpen

Unsur Cerpen terbagi atas dua jenis, yakni unsur intrinsik cerpen dan unsur ekstrinsi cerpen. Berikut pemaparan secara lebih rincinya.

1. Unsur Intrinsik Cerpen

Unsur Intrinsik Cerpen, yakni meliputi:

a. Tema

Gagasan pokok yang mendasari dari sebuah cerita. Tema-tema pada umumnya yang terdapat dalam sebuah cerita biasanya dapat langsung terlihat jelas di dalam cerita (tersurat) dan tidak langsung, dimana si pembaca harus bisa menyimpulkan sendiri (tersirat).

b. Alur (Plot)

Jalan dari cerita sebuah karya sastra. Secara garis besarnya urutan tahapan alur dalam sebuah cerita antara antara lain: perkenalan > mucul konflik atau permasalahan > peningkatan konflik – puncak konflik atau klimaks > penurunan konflik > penyelesaian.

c. Setting atau latar

Setting adalah hal yang berkaitan dengan tempat, waktu, dan suasana dalam sebuah cerita tersebut.

d. Tokoh atau Pelaku

Yaitu pelaku pada sebuah cerita. Setiap tokoh biasanya mempunyai watak , sikap, sifat dan juga kondisi fisik yang disebut dengan perwatakan atau karakter. Dalam cerita terdapat tokoh protagonis (tokoh utama dalam sebuah cerita), antagonis (lawan dari tokoh utama atau protagonis) dan tokoh figuran  (tokoh pendukung untuk cerita).

e. Penokohan (Perwatakan)

Pemberian sifat pada tokoh atau pelaku cerita. Sifat yang telah diberikan akan tercermin pada pikiran, ucapan, serta pandangan tokoh terhadap sesuatu. Metode penokohan ada 2 macam, yakni metode analitik dan metode dramatik.

Metode analitik adalah metode penokohan yang memaparkan ataupun menyebutkan sifat tokoh secara langsung, misalnya seperti: penakut, sombong, pemalu, pemarah, keras kepala, dll. Sedangkan Metode dramatik adalah suatu metode penokohan secara tidak langsung memaparkan atau menggambarkan sifat tokoh melalui: Penggambaran fisik (Misalnya berpakaian, postur tubuh, bentuk rambut, warna kulit, dll), penggambaran melalui percakapan yang dilakukan oleh tokoh lain, Teknik reaksi tokoh lain (berupa pandangan, pendapat, sikap, dsb).

f. Sudut Pandang (Point of View)

Adalah visi pengarang dalam memandang suatu peristiwa di dalam cerita. Ada beberapa macam sudut pandang, diantaranya yaitu sudut pandang orang pertama (gaya bahasa dengan sudut pandang  “aku”), sudut pandang peninjau (orang ke-3), dan sudut pandang campuran. Sudut pandang sama juga dengan kata ganti orang

g. Amanat atau pesan

Yaitu amanat yang ingin disampaikan oleh pengarang melalui karyanya kepada pembaca atau pendengar. Pesan bisa berupa harapan, nasehat, dan sebagainya.

2. Unsur Ekstrinsik Cerpen

Unsur ekstrinsik cerpen adalah unsur yang membentuk yang terdapat di luar cerpen itu sendiri(unsur yang berada di luar karya sastra). Unsur-unsur ekstrinsik dari cerpen tidak bisa terlepas dari keadaan masyarakat saat dimana cerpen itu dibuat oleh si penulis. Unsur ini sangat memiliki banyak pengaruh pada penyajian amanat maupun latar belakang dari cerpen. Dibawah ini merupakan unsur ekstrinsik dari cerpen diantaranya:

a. Latar belakang masyarakat

Yaitu pengaruh dari kondisi latar belakang masyarakat sangat lah berpengaruh besar terhadap terbentuknya sebuah cerita khususnya cerpen. Pemahaman itu bisa berupa pengkajian Ideologi negara, kondisi politik negara, kondisi sosial masyarakat, sampai dengan kondisi ekonomi masyarakat.

b. Latar belakang pengarang

Ini bisa meliputi pemahaman kita terhadap sejarah hidup dan sejarah hasil karangan yang sebelumnya. Latar belakang pengarang biasanya terdiri dari:

  1. Biografi
    Ini berisikan mengenai riwayat hidup pengarang cerita, yang ditulis secara keseluruhan.
  2. Kondisi psikologis
    Ini berisi mengenai pemahaman kondisi mood atau keadaan yang mengharuskan seorang pengarang menulis cerita atau cerpen.
  3. Aliran Sastra
    Seorang penulis pastinya akan mengikuti aliran sastra tertentu. Ini sangatlah berpengaruh pada gaya penulisan yang dipakai oleh penulis dalam menciptakan sebuah karya sastra.

Cerita pendek cenderung kurang kompleks dibandingkan dengan novel. Cerita pendek biasanya memusatkan perhatian pada satu kejadian, mempunyai satu plot, setting yang tunggal, jumlah tokoh yang terbatas, mencakup jangka waktu yang singkat.

Dalam bentuk-bentuk fiksi yang lebih panjang, ceritanya cenderung memuat unsur-unsur inti tertentu dari struktur dramatis: eksposisi (pengantar setting, situasi dan tokoh utamanya); komplikasi (peristiwa di dalam cerita yang memperkenalkan konflik); aksi yang meningkat, krisis (saat yang menentukan bagi si tokoh utama dan komitmen mereka terhadap suatu langkah); klimaks (titik minat tertinggi dalam pengertian konflik dan titik cerita yang mengandung aksi terbanyak atau terpenting); penyelesaian (bagian cerita di mana konflik dipecahkan); dan moralnya.

Karena pendek, cerita-cerita pendek dapat memuat pola ini atau mungkin pula tidak. Sebagai contoh, cerita-cerita pendek modern hanya sesekali mengandung eksposisi. Yang lebih umum adalah awal yang mendadak, dengan cerita yang dimulai di tengah aksi. Seperti dalam cerita-cerita yang lebih panjang, plot dari cerita pendek juga mengandung klimaks, atau titik balik. Namun, akhir dari banyak cerita pendek biasanya mendadak dan terbuka dan dapat mengandung (atau dapat pula tidak) pesan moral atau pelajaran praktis. Seperti banyak bentuk seni manapun, ciri khas dari sebuah cerita pendek berbeda-beda menurut pengarangnya.

Cara Menulis Cerpen

Cara Menulis Cerpen

Dalam menulis sebuah cerita, entah itu berupa novel, cerpen, cerita bersambung atau apapun yang namanya, kamu dapat membuat semuanya mengalir saja, artinya jangan terlalu kaku dalam menentukan berbagai ketentuan. Lakukan dan mulailah menulis seperti apa yang ada dipikiran mu. Itu akan lebih baik, daripada memikirkan banyak hal yang justru akan membuat mu bingung untuk mulai dari mana.

Kamu dapat menjadikan pengalaman pribadi mu sebagai pemanasan atau sebagai latihan. Baik pengalaman sekolah atau pengalaman sehari-hari entah cerita lucu, pengalaman saat liburan dan mungkin tentang sebuah persahabatan atau hal lainnya. Hal tersebut akan membuat mubisa lebih mudah dalam menulis cerpen untuk kedepannya.

Untuk lebih mempermudah, berikut langkah-langkah yang dapat kamu coba dalam menulis cerpen:

1. Menulis awal cerita dalam satu waktu

Dalam menyampaikan sebuah cerita, terdapat dua jenis cerita yang dapat kamu buat, yakni :

Cerita Seni dimana didalamnya memuat semua unsur dari cerpen, kemudian cerita spontanitas sesuai dengan pengalam yang kamu alami atau yang kamu lihat atau yang kamu dengar.

Untuk langkah awalmu menulis cerpen tentu cerita spontanitas ini adalah jenis cerita yang sebaiknya kamu coba untuk melatih kemampuan menulismu. Jangan terlalu banyak pertimbangan mengenai ide-ide cerita yang lain yang justru menyulitkan langkah pertama mu dalam menulis.

Dan ketika kamu akan memulai menulis dasar cerita, pastikan kamu menulis hal tersebut dalam satu waktu saja. Jika kamu menunda-nunda, kemungkinan akan menjadikan ide cerita yang tadinya sudah mengalir justru akan kembali hilang dan menemui jalan buntu. Menulislah terus seperti air mengalir, jangan risaukan dulu hal lain. Inilah yang terpenting sebagai langkah awal kamu dalam menulis sebuah cerpen.

2. Menentukan Protagonis

Setelah kamu selesai menulis cerita dasar, coba kamu baca ulang apa yang sudah kamu tulis. Jangan dulu pedulikan kesalahan-kesalahan yang ada dalam tulisan tersebut. Fokuskan dulu dan perhatikan cerita yang kamu tulis, siapa kira-kira pemeran protagonis dalam tulisan tersebut. Cari dan usahakan untuk menemukan protagonisnya.

Protagonis dalam cerita yang kamu tulis belum tentu narator, atau dia selalu “orang baik” dalam cerita. Sebaliknya, protagonis adalah orang yang bisa membuat keputusan yang mendorong cerita tersebut menjadi seru. Biasanya, untuk mengetahui protagonis adalah dengan menemukan satu karakter yang banyak memberi makna pada cerita tersebut.

Satu hal lagi, ketika kamu sudah menemukan protagonisnya, maka kamu akan lebih leluasa dan mempunyai banyak ide lagi untuk memperbaiki tulisan dasar yang sebelumnya sudah kamu tulis.

3. Menulis paragraf pertama yang menarik

Sebagai penulis kamu harus dapat memberikan satu hal yang menarik pembaca pada awal tulisan. Dan itu merupakan hal yang sangat penting. Paragraf pertama mempunyai kekuatan besar untuk menarik minat pembaca. Dan paragraf selanjutnya adalah liku-liku dari alur cerita sebuah cerpen.

Cerita pendek selalu melestarikan karakter dan adegan, biasanya hanya berfokus pada satu titik konflik, dan tiba-tiba ada hal tak terduga yang sama sekali tidak dapat di tebak oleh pembaca sekalipun. Membuat kalimat narasi dalam paragraf pertama harus bisa menangkap perhatian pembaca dengan hal yang tidak biasa, yang tak terduga dan sebuah konflik yang benar-benar seperti nyata adanya.

Ingat, jika kamu menginginkan pembaca terhipnotis dengan apa yang kamu tulis, mulailah dengan menulis baris pertama yang sempurna.

Baca contoh paragraf pertama dari cerpen di bawah ini.

”Malam tahun baru. Nellie, putri dari seorang jendral dan tuan tanah, seorang gadis muda nan cantik, yang selalu bermimpi untuk menikah, kini terduduk di kamar tidurnya seraya menatap ke arah cermin dengan wajah lelah dan mata sayu. Kulitnya pucat, ekspresinya tegang, sama kakunya seperti cermin di hadapannya“.

( “The Looking Glass” karya Anton Chekhov dan pertama kali diterbitkan pada tahun 1885.)

Dari kutipan paragraf pertama pada cerpen di atas, cerita sepertinya sudah mulai mengalir. Ada satu tokoh utama, Nellie dengan wajahnya yang pucat terduduk menatap cermin. Gelisah.. itulah gambaran suasana hatinya.

Satu paragraf dengan kalimat yang begitu sederhana, namun seperti ada magnet kuat yang menarik siapa saja untuk menyelesaikan membaca sampai tuntas. Jika kamu salah satu yang ingin menuntaskan membaca cerpen tersebut, silahkan baca lanjutan dari cerpen dengan judul Cermin ini.

Itulah kehebatan paragraf pertama pada suatu cerita pendek. Dan itu juga merupakan langkah pertama yang harus Anda perhatikan dalam menulis sebuah cerita.

Seperti halnya pembukaan film, buatlah seakan-akan kita berada di tempat kejadian. Buatlah hal yang dapat mengejutkan pembaca. Berusaha agar dapat memberitahu keseluruhan cerita mu dalam satu paragraf pertama. Hal-hal tersebut dapat kamu jadikan salah satu cara ampuh dalam membuat paragraf pertama yang ciamik.

4. Mengingat beberapa kejadian

Setiap cerita terdiri dari serangkaian adegan-adegan atau kejadian-kejadian yang berlangsung di tempat tertentu dan waktu tertentu. Tugas mu pada langkah ini adalah mengingat kembali beberapa kejadian yang terjadi dalam kehidupan mu atau siapa pun yang berada dalam cerita pada tulisan dasar yang telah kamu buat tadi.

Manfaatnya adalah, untuk memudahkan kamu dalam menulis dan memperbaiki kembali semua tulisan dasar yang telah kamu buat di awal. Kalau perlu, buatlah sedikit tulisan terpisah mengenai kejadian-kejadian yang kamu tulis.

Kamu perlu mengingat kembali beberapa kejadian pada cerita tersebut untuk memudahkan dalam menyusun struktur dalam menulis cerpen, dan juga untuk menunjukkan bagian mana yang lebih membutuhkan penekanan dalam cerpen yang akan kamu tulis. Kamu tidak perlu menuliskan kejadiannya dengan sama persis.

5. Periksa ulang cerita yang sudah ditulis

Kini saatnya kamu mengkaji ulang semua hasil tulisan yang telah kamu buat dengan teliti, karena ini merupakan langkah yang wajib kamu lalui untuk mendapatkan hasil tulisan yang terbaik.

Coba kembali pikirkan, perbaikan apa yang harus kamu lakukan dengan tulisan tersebut. Perhatikan baik-baik, ide-ide bagus biasanya datang saat kamu mulai detail memeriksa setiap kalimat yang sudah ditulis. Tandai jika ada kata atau kalimat yang kurang pas atau kurang sempurna dalam cerita pendek yang kamu buat.

Mengapa tidak pada langkah awal saja memeriksa tulisan ini ?

Pertanyaan seperti ini sering menghampiri siapa pun yang pernah menulis suatu cerpen atau artikel, dan ini juga termasuk saya. Sederhana saja, jika hal itu kamu lakukan di awal, itu hanya akan membuyarkan semua ide kalimat yang mengalir dalam pikiran mu, serta akan mematahkan ide-ide brilian dari beberapa kejadian dari isi cerita yang kamu akan tulis. Jadi, pada langkah awal tadi kamu hanya perlu fokus pada tulisan yang mengalir apa adanya. Tidak memikirkan hal lain.

Saya selalu melakukan ini dalam menulis cerpen-cerpen saya. Dan langkah-langkah ini juga yang selalu memudahkan saya dalam menulis cerita.

6. Edit dan Menyempurnakan Tulisan

Saatnya untuk mendapatkan hasil tulisan yang sempurna dengan melakukan pengeditan dan perbaikan yang serius dalam menulis cerpen ini. Sekarang kamu tentunya sudah mengetahui siapa protagonis dalam cerita mu, menulis paragraf pertama yang sempurna, telah mengingat beberapa kejadian dan memudahkan kamu mendapatkan ide-ide, lalu melakukan penelitian dan koreksi dengan serius.

Nah inilah saatnya kamu menyempurnakan semua yang telah ditulis di awal hingga menjadikan tulisan kamu benar-benar teruji dan layak untuk dibagikan. Kita semua tentunya mempunyai beberapa cara yang berbeda tentang menulis. Lakukan dengan cara yang menurut kamu paling nyaman saja. Lakukan dengan hal yang menurut mu enak dan menghasilkan sebuah tulisan yang mengalir ringan.

Saya tidak ingin memberi tahu bagaimana cara saya dalam menulis, karena saya yakin hanya dengan cara mu sendiri kamu akan merasa lebih nyaman. Dan gaya bahasa dalam menulis akan menjadi ciri khas setiap penulis yang sebaiknya tidak usah dirubah.

Lakukan dan sempurnakan semua tulisan mu!

7. Membagikan Cerpen

Saya percaya, membagikan tulisan yang sudah kita buat merupakan hal yang tidak kalah pentingnya. Tulisan kamu akan menjadi percuma jika tidak ada seorangpun yang membaca dan menikmatinya. Sebuah tulisan tidak bisa dibilang selesai jika belum dibagikan ke khalayak ramai.

Ada manfaat penting dari tulisan yang kamu bagikan. Kamu akan bisa tahu letak kesalahan dan kekurangan dari tulisan cerpen yang dibuat, karena tentu saja ada komentar dan kritik di dalamnya. Yang akan menjadikanmu menjadi lebih baik di waktu mendatang.

Semua orang selalu dan memang perlu belajar dari kesalahan. Dari situlah datangnya kesuksesan. Kamu akan lebih percaya diri untuk menciptakan karya-karya berikutnya.

Jika tulisan mu bagus, bukan tidak mungkin kamu akan menjadi populer dan terkenal karena sebuah karya akan dikenang dan menjadi refrensi untuk penulis lain. Tentu ada kebahagiaan tersendiri menjadi penulis dan siapapun tidak bisa membayangkannya.

Contoh Cerpen

Contoh Cerpen

Berikut beberapa contoh cerpen dari berbagai judul. Semoga contoh cerpen dibawah ini bisa membantu anda dalam menulis / membuat cerpen.

1. Cerpen Perjuangan

“Jadilah gadis yang optimis, jangan pesimis. Yakin kamu bisa!” Jasmine terus menyemangati sahabatnya, Vanny.

Vanny, ialah gadis berbakat dalam bidang matematika yang saat ini sedang di karantina mewakili sekolah mengikuti olimpiade matematika tingkat SD, senasional. Setiap hari, Jasmine mendoakan dan menyemangati Vanny yang sedang bekerja keras membanggakan sekolah dan provinsi. Vanny tersenyum dan akan memeras otak demi orang yang disayang dan dicintanya, banyak pelajaran yang susah baginya. Namun, ia tak pernah berputus asa.

“Jumlah angka…” Di tengah malam, Vanny sedang belajar, tiba-tiba dering SMS terdengar.

“Oh Dari Jasmine,” Vanny tersenyum melihat SMS Jasmine, yang isinya, “Hei sahabatku, kamu sedang apa? Maaf aku men-SMS kamu di tengah malam. Semangat ya, 2 minggu lagi sudah lomba. Teruslah bekerja keras, kami di sini mendoakanmu!” Vanny membalasnya dengan penuh keceriaan walau kantuk menyerangnya. Akhirnya, Vanny pun tertidur pulas karena lelah belajar, ya itulah keseharian Vanny setiap hari.

“Hoaahh…” Vanny menguap kencang, ia segera mengambil wudu dan melaksanakan salat tahajud. Dipegangnya tasbih dan berdoa agar dapat membanggakan nama provinsinya, terutama Jasmine.

“Hari ini hari Rabu, 1194 hari lagi adalah hari… 1194 bagi 7.. 170 sisa 4. Rabu ditambah 4 hari…. Hari Minggu! Mmm… jumlah dari 1 tambah 2 tambah 3 sampai 61 adalah…. 62 bagi 2 31 dikali 61 jadi…. 1891!” Vanny tersenyum puas mengerjakan bekal yang dibawanya sebulan lalu. Menit demi menit berlalu, dengan khusyuk Vanny mengerjakan soalnya dengan tepat walau lambat. Tetes-tetes keringat mengalir di wajahnya, walau begitu Vanny tetap bersemangat, kerjanya di sana hanya berdoa, SMS-an dengan Jasmine, belajar, belajar, dan belajar!

“Vanny ingat besok sudah lomba, ingat ya kamu harus optimis jangan pesimis, terus vitaminnya diminum tuh. Jangan lupa berdoa ya besok! Pagi-pagi kamu harus belajar lagi ya! Sekarang sudah mandi belum? Eh iya, kamu sudah makan belum? Nanti sakit loh… Kalau sakit gak bisa lomba, kalau gak bisa lomba gak bisa menang, kalau gak menang gak bisa disambut sama pak gubernur loh. Mmm… semua sudah disiapkan kan? Pensil, penghapus, pena, tipe-x, sama penggaris sudah dibawa kan? Besok tulisannya dicek lagi yang rapi dan jelas ya… Bla bla bla…”

Hari itu, karantina belajar diliburkan seharian Jasmine menelepon Vanny, Vanny mendengarkan sambil belajar. Panjang lebar Jasmine bicara, tiba-tiba sambungan terputus dan Vanny tak menyadarinya. “Vanny, maaf kemarin pulsaku habis dan sudah diisi kok, eh kamu sudah salat belum. Lagi apa?” Jasmine kembali menelepon Vanny yang sedang memastikan barang yang akan dibawanya nanti.

“Waalaikumsalam….”

“Hehe maaf, kamu semangat ya lombanya!”

“Iya, doakan aku biar dapat juara,”

“Sip sekarang kamu lagi apa?”

“Lagi mau nyiapin barang terus belajar,”

“Salat sudah belum?”

“Sudah,”

“Ohh… Vitamin sudah diminum,”

“Sudah kok,”

“Kalau makan?”

“Belum sih…”

“Makan gih nanti gak ada energi sama gak bisa berpikir loh. Kalau gak bisa berpikir banyak yang kosong sama salah, terus nanti gak bisa menang. Kalau gak bisa menang kami bakal kecewa, kamu kan sudah bilang gak bakal kecewain kami. Terus nanti gak bisa ketemu sama pak gubernur,” Mulut Jasmine menyerocos panjang lebar tak henti-henti. “Iya deh bos…”

Lomba telah dimulai, detik demi detik berlalu, menit demi menit berlalu, jam demi jam berlalu. Sudah 3 jam Vanny lewati untuk mengerjakan soal soal itu. Dengan tenang dan khusyuk Vanny mengerjakan. Tak ada terdengar suara berisik di dalam ruangan besar itu. Sampai akhirnya, waktu pun habis. Pengumumannya adalah besok. Hari itu juga, banyak yang BBM, SMS, MMS, telepon, FB, IG, Twitter, Wetalk, Line, dan SOSMED lainnya menghubungi Vanny. Satu per satu Vanny menanggapinya, dengan kesabaran yang luar biasa.

“Sepertinya, mereka mengharapkanku agar menjadi juara. Kalau aku tak menjadi juara, mereka pasti akan kecewa. Oh ya Allah berikanlah jalan yang tepat untukku…” Malam itu, Vanny memandangi langit yang dipenuhi bintang kerlap kerlip, ia tersenyum membaca doa tidur dan tersenyum.

“Medali perunggu … Bla bla bla yang mendapat medali emas bla bla bla bla bla bla bla bla…” MC hanya berbicara panjang lebar menatap sebuah kertas sampai akhirnya terdengar nama Vania Sarasati, nama panjang Vanny. Tak peduli ia mendapat medali apa, ia langsung maju ke depan panggung.

Perasaan bangga dan haru ada di hati Vanny, ia berhasil mendapat medali emas dengan nilai tertinggi. Tak sia-sia perjuangannya bisa mendapat juara selama ini. Sudah 2 tahun ia belajar bersungguh-sungguh hanya karena itu. Semua bersorak riang menyelamati Vanny. Semua bertepuk tangan dengan meriah tersenyum bangga. Vanny hanya bisa diam dan tersenyum, saat pulang Vanny disambut banyak orang. Seperti di sana, semua menyelamati satu per satu Vanny tanggapi dengan diam.

Penulis: Tita Larasati Tjoa

2. Cerpen Jadilah Seperti Si Kelinci

Cerpen Jadilah Seperti Si Kelinci

Dahulu kala, di hutan yang jauh dari kehidupan manusia, hiduplah beberapa hewan. Dimana mereka saling membutuhkan satu sama lain, saling bekerja sama, dan mereka menganggap seperti keluarga walaupun berbeda jenis. Elin, adalah seekor kelinci betina. Ia sudah tidak memiliki orangtua sewaktu dia menatap dunia ini, tak ada yang tahu ke mana orangtuanya pergi, apakah mati? Entahlah. Bahkan dia tidak tahu orangtuanya siapa.

Elin adalah sosok yang sangat baik, suka menolong, dan ramah. Setiap hewan yang ingin meminta bantuan kepadanya, ia tidak sungkan untuk membantu. Tetapi, takdir kehidupan tidak sesuai dengan kebaikannya. Elin memiliki salah satu kaki yang tidak sempurna seperti kelinci pada umumnya. Dulu, saat dia masih teramat kecil, ia pernah tertangkap oleh pemburu, saat itu kakinya yang satu dipotong si pemburu karena dia ingin dimasak. Semudah membalikkan telapak tangan, Tuhan memang baik dan amat sangat baik. Elin sempat melarikan diri saat pemburu tersebut pergi meninggalkannya sebentar untuk mengambil sesuatu, dan Elin memanfaatkan waktu itu untuk melarikan diri, kakinya yang satu pada saat itu bercucuran darah, dan dia lari ke tempat yang aman sekuat tenaganya walaupun dalam keadaan sakit. Haha, kelinci kecil yang hebat.

Tak jarang, jika ada beberapa hewan yang iseng dan suka mengejek, Elin terkadang mendapatkan perlakuan yang tidak mengenakkan itu. Elin selalu sedih, jika ada hewan yang menghina dan mengejeknya. Tetapi itu bukan salah satu alasan untuk Elin berhenti menjalani hidup ini, karena menurut Elin kekurangan adalah semangat hidupnya. Dan dia tidak mempedulikan apa kata hewan lain tentang kekurangannya. Tono, seekor tupai jantan. Tono adalah salah satu hewan yang suka sekali mengejek, menghina, bahkan suka usil kepada Elin. Walaupun begitu, kebaikan Elin kepada Tono tidak pernah luntur. Di saat Tono mengejek atau usil kepadanya, Elin hanya diam. Dan di saat Tono meminta bantuan ke Elin, Elin selalu membantu. Pada suatu hari, Tono sedang duduk di bawah pohon di sekitar sungai dan ia merasa bosan, karena tidak ada hal yang asyik untuk dilakukannya. Tiba-tiba, ia melihat Elin dari kejauhan, timbul pikiran jahat si Tono untuk mengerjai si Elin, dan Tono mulai menyusun akal bulusnya.

“Aaaaa.. Nnggg… Hikss hikss.. hmm..” Tono menangis dengan sangat kencang, terdengar oleh si Elin, dan Elin menghampirinya.

“Hei Tono, kenapa kau bersedih?” tanya Elin, penasaran.

“Ngg.. Hikss.. Bis.. sa kah k..kau me..membantuku Elin?” ucap Tono sambil menangis.

“Ya! Tentu saja. Kau mau aku bantu apa?” ucap Elin.

“Bi-bisa kah k..kau meng..ambilkan bajuku y-yang ja tuh di..p-pinggiran sungai i-itu? Aku takuut a.. air,” jawab Tono dengan raut muka yang sedih.

“Tapi kan, danau itu penuh dengan buaya? Bagaimana bisa aku turun ke sana?”

“Kau tak bi..sa membantuku? I.. itu.. adalah baju pemberian Ibuku.” jawab Tono. Tangisan Tono sekarang semakin kencang, meyakinkan Elin supaya Elin kasihan kepadanya. Elin pun masuk ke perangkap Tono.

“Hmm, baiklah. Akan aku ambilkan bajumu. Aku akan turun ke bawah, tunggu sebentar ya!” ucap Elin, Elin tak kuasa melihat kesedihan Tono dan dia pun turun ke bawah untuk mengambilkan baju Tono yang jatuh di pinggiran sungai, walaupun Elin tahu di sungai itu banyak sekali buaya-buaya ganas yang sedang lapar, tetapi Elin seakan tidak mempedulikan bahaya yang akan mengancam dirinya. Tono pun tertawa jahat.

Saat Elin sudah berada di bawah pinggiran sungai, dia sedang berusaha untuk mengambil baju milik Tono yang saat itu bajunya sangat jauh dari jangkauan tangan Elin. Dari belakang, Tono diam-diam menghampiri Elin, dan tak lama.. Byuuaarr!!?! Tono mendorong Elin ke sungai, Tono tertawa jahat seakan tidak merasa berdosa. Sementara itu Elin yang berteriak minta tolong, terdengar oleh hewan-hewan yang lain. Kemudian, datanglah beberapa buaya ganas yang sedang lapar ke permukaan sungai dan semakin mendekati Elin. Tono yang melihat buaya itu, berharap Elin akan dimakan oleh si buaya. Tak sesuai dengan harapan, buaya tersebut malah menyelamatkan Elin dan buaya lainnya menangkap si Tono. Tak lama kemudian, datanglah beberapa hewan yang mendengar teriakan Elin tadi, yaitu gajah, jerapah, harimau, sapi, dan monyet. Mereka adalah sahabat baiknya si Elin.

“Elin.. Apakah kau baik-baik saja?” tanya sapi.

“Y.. ya, aku baik-baik saja,” jawab Elin.

“Hei Tono, kau kira kami akan memakan Elin? Hahaha, engkaulah yang akan kami makan,” jawab si buaya.

“Hei, ampunilah aku. Aku memang bersalah. Tolooong, jangan makan aku buaya! Elin, bilang kepadanya, selamatkan aku!” ucap Tono.

Elin yang melihat Tono, merasa kasihan.

“Hei buaya, lepaskanlah dia,” ucap Elin.

“Tapi dia sudah mencelakaimu!” ucap buaya.

“Tidak apa, kejahatan jangan dibalas dengan kejahatan,” jawab Elin sambil tersenyum.

“Terima kasih Elin atas kebaikanmu, aku tidak akan mengulanginya, aku janji,” ucap Tono.

“Iya, baiklah. Baguslah kalau memang begitu.” jawab Elin.

Dan mereka pun sekarang hidup tenang dan damai.

SELESAI

Penulis: Zilvani Aprianti

3. Cerpen Si Pahit Lidah (Rawa Batu Menangis)

Cerpen Si Pahit Lidah (Rawa Batu Menangis)

Pada zaman dahulu kala hiduplah seorang Raja dengan Permaisuri-nya yang dikaruniai seorang putri yang sangat cantik nan anggun, rambutnya selalu terurai hitam panjang, sang Putri sangat suka mengenakan bando dari rangkain bunga. Setiap hari ia selalu membuatnya sendiri terkadang pula ketika sang Putri sedang sibuk, dayang-dayangnya yang merangkaikan bunga-bunga itu menjadi bando.

Pada suatu hari sang Putri mendengar kabar tentang seorang Ratu di negeri seberang yang melangsungkan acara pernikahannya dengan mengenakan rangkaian bunga teratai ungu yang dipadukan dengan bunga anggrek ungu yang dikenakan di kepalanya. Sang putri pun tertarik dengan rangkaian bunga Ratu di negeri seberang itu. Raja yang selalu memanjakan putrinya itu pun tak kuasa menolak permintaan putri tunggalnya itu. Raja pun dengan sendirinya datang ke negeri seberang menemui sang Ratu yang baru kemarin melangsungkan pernikahan itu. Sayangnya sang Ratu menolak memberikan rangkaian bunga itu meskipun Raja bersedia membayar berapa pun yang Ratu minta.

“Maafkan saya Raja, saya tahu putrimu sangat suka dengan rangkain bunga, seperti apa pun rangkain bunga yang putrimu minta akan ku berikan khusus padanya. Tapi tidak untuk yang satu ini,” ujar Ratu. “Saya bisa mengerti, lagi pula rangkaian bunga itu yang engkau kenakan di pernikahanmu tentunya sangat berharga bagimu,” jawab Raja.

“Selain karena itu, engkau tentu tahu bunga-bunga ini sangat sulit didapat. Aku pun mendapatkan dari seorang pengembara, ia datang kemari 3 hari sebelum pernikahanku. Dia kelaparan, aku memberinya sedikit makanan dan bekal untuknya kembali mengembara, namun ia kembali datang ke istana pada dini hari di hari pernikahanku, ia memberiku rangkaian bunga ini dan berpesan ini khusus untukku.” ucap Ratu.

“Siapa pengembara itu?” tanya Raja.

“Dia tidak menyebutkan namanya, tapi yang ku tahu ia punya sembrani, tentu raja tahu bukan, tidak sembarang orang bisa mengendalikan sembrani,” ujar Ratu.

“Baiklah Ratu terima kasih, maaf telah mengganggu,” ucap Raja.

Raja pun kembali ke istananya dan menyampaikan kepada sang Putri apa yang Ratu katakan, namun sang putri tetap tidak mau tahu ia hanya mau rangkaian bunga itu. Permaisuri pun mengusulkan agar mengadakan sayembara dengan imbalan akan dikabulkan satu permintaan sang pemenang sayembara. Raja pun menyetujuinya dan yang akan menilai rangkaian bunga itu adalah sang Putri sendiri. Hingga 3 bulan, belum ada seorang pun yang memenangkan sayembara itu. Sang Putri pun murung dan tak mau makan. Hingga suatu hari datang seorang pengembara dengan menuntun kuda sembraninya ke istana. Ia seorang pemuda tampan dengan pedang di punggungnya, ia menjadi pusat perhatian. Sang Raja pun mempersilahkan si pengembara itu memasuki istananya, Raja menjamunya dengan baik.

Sang Pengembara pun menjelaskan maksud kedatangannya untuk mengikuti sayembara. Raja pun memanggil sang Putri yang mengurung diri di kamar. Sang Pengembara pun tercengang melihat sang Putri yang sedang melangkah menghampirinya di salembo. Sejenak sang Putri melirik ke arah sang Pengembara yang sedari tadi duduk menatapnya. Raja pun menyampaikan pada sang Putri maksud ia memanggilnya.

“Benarkah Ayah, mana bunga itu?” tanya Putri.

“Kau tanyakanlah sendiri pada pemuda yang ada di hadapanmu sekarang putriku,” ujar Raja.

“Tuan, mana bungamu?” tanya Putri.

“Sesuai janjimu kan putri, kau akan mengabulkan satu permintaan bagi pemenang sayembara,” ucap Pengembara.

“Tentu saja tuan pengembara.” jawab Putri. Sang Pengembara pun memberikan rangkaian bunga yang bahkan lebih indah dari bunga milik sang Ratu di negeri seberang itu. Sang Putri pun langsung menerima bunga itu. Wajahnya nampak semakin cantik dengan rangkaian bunga itu yang langsung ia kenakan di kepalanya.

“Ini indah sekali, bahkan lebih indah dari milik sang Ratu,” ujar Putri.

“Ini lebih dari istimewa untukmu tuan Putri,” jawab Pengembara.

“Apa permintaanmu tuan?” tanya Putri.

“Aku ingin meminangmu tuan Putri,” jawab Pengembara.

“Apa?! lancang sekali kau, kau pikir kau siapa beraninya meminangku?” ucap Putri.

Mendengar kalimat sang Putri, si pengembara pun mulai agak marah, sang penasihat yang melihat raut wajah sang pengembara dari sebwrang salembo pun segera menghampiri Raja dan Permaisuri dan membisikkan sesuatu tentang si pengembara itu.

“Putriku, kau tidak boleh seperti itu,” ucap Permaisuri.

“Kau harus menepati janjimu, itu permintaannya, ayolah putriku,” bujuk Raja.

“Tidak Ayahanda, Ibunda, aku tidak mau menikah dengan kaum seperti dia, menjijikkan!” ucap Putri.

“Tajam sekali ucapanmu Putri, sombong!” ucap pengembara.

“Putriku, jangan buat dia marah!” ucap Permaisuri. “Harusnya kau sadar diri, kau bukan pangeran ataupun keluarga dari bangsawan sedangkan aku? aku adalah sang putri!” ujar Putri.

“Wajahmu cantik putri, tapi sayang ucapanmu tajam seperti duri, hatimu pun sekeras batu, kau tak mau peduli dengan kaum sepertiku. Kau tak pantas menjadi pemimpin negeri ini.” ucap Pengembara. Sang Putri pun hanya memalingkan wajah. “Dasar batu!” ucap Pengembara. Sang Pengembara pun berlalu pergi, tiba-tiba cuaca menjadi sangat mendung, petir pun menggelegar habat dan sang Putri perlahan tubuhnya mulai tidak bisa digerakan dan membatu.

“Ayahanda, ibunda… apa yang terjadi padaku?” ucap Putri.

“Putriku..” ucap Raja dan Permaisuri.

Sang putri akhirnya berubah menjadi patung batu akibat kutukan si pengembara itu. Patung tuan Putri itu selalu mengeluarkan air dari matanya seperti seseorang yang menangis. Halaman di sekitar salembo pun menjadi banjir dan rangkaian bunga yang dikenakan sang Putri tumbuh subur semakin banyak. Karena volume air semakin banyak akhirnya menjelma menjadi rawa dan dijuluki, “Rawa Batu Menangis”

Penulis: Nabilah

4. Cerpen Petualangan Fantastis

Cerpen Petualangan Fantastis

Jakarta, 11 november 2011. Aku rona aku hanyalah anak berkacamata berumur 14 tahun. Tahun ini, keluarga aku memutuskan untuk pergi liburan ke luar kota, tetapi keluarga aku belum memutuskan untuk pergi ke mana. Saat ayah mencari destinasi liburan di internet, ayah menemukan destinasi liburan yang tepat yaitu, di sebuah pulau di daerah lombok yang memiliki hutan lebat, flora fauna yang cantik-cantik dan indah-indah. Keluarga aku memutuskan untuk liburan di sana. Di sana kami menginap di resort di pulau itu, kira ku pulau itu kecil tapi pulau itu besar sekali. Keesokan harinya saat pagi hari, hari pertama saat liburan, kami memutuskan untuk pergi ke pantai. Sesampai di pantai itu banyak anak-anak, ibu-ibu, bapak-bapak, remaja-remaja bermain-main sangat ceria. Tapi aku sangat malas untuk bermain-main di pantai akhirnya aku memutuskan untuk berjalan-jalan di daerah sekitar.

“Jangan jauh-jauh ya Nak,” kata ibuku.

Aku berkata, “Oke Bu.”

Ternyata berjalan-jalan di sekitar pantai enak juga menikmati hembusan angin yang sejuk, burung berkicau-kicau dengan ceria sungguh nikmat. Sampai akhirnya suasana itu berakhir sesampai aku melihat sebuah pintu yang besar menutupi sebuah gua. Pintu itu dipaku tiga batang kayu dan pintu itu bertulis, “Dilarang masuk!” kata-kata itu membuat hatiku penasaran hingga akhirnya aku membuka kayu-kayu itu dan pintunya.

Saat aku masuk aku menemukan tulang belulang hewan-hewan besar seperti tulang dinosaurus aku juga menemukan tulang harimau besar dengan taring yang besar dalam benakku aku berkata, “Wah tulang ini seperti tulang harimau saber tooth!” akhirnya gua itu berakhir dengan sebuah tombol merah, aku penasaran dan akhirnya keluarlah sebuah portal yang menghisapku untuk masuk, aku ketakutan histeris dan akhirnya aku masuk ke portal itu sambil berteriak, “Aaaaaa!!!” bukkk aku terjatuh dan pingsan.

Aku terbangun dengan kepala yang sakit sangat pusing sangat pusing! Mataku berbayang bayang saat ingin melihat daerah sekitar ternyata aku terjatuh di daerah yang luas, ternyata aku melihat dinosaurus yang sangat besar, untungnya itu dinousauarus herbivora tapi aku kira ini mimpi. Berkali-kali aku mencubit diriku sendiri tetapi ini asli! Aku sangat terkagum menjadi manusia yang pertama melihat dinosaurus hidup, sambil berjalan jalan aku menemukan satu manusia tetapi dia berbeda. Dia menggunakan baju seperti baju orang zaman batu aku merasa penasaran akhirnya aku menyapanya.

“Hai nama aku Rona aku berumur 14 tahun bolehkah aku bertanya?”

Manusia itu berkata. “Hai namaku Zuka aku berumur 13 tahun, apa yang ingin kau tanyakan?”

Aku berkata, “Begini, di mana aku sekarang dan tanggal berapa sekarang?”

“Oh, kau ada di fentersland dan sekarang tahun 1245 (1.000.000 sm)”

“Wah, ajaib sekali aku dari indonesia dan aku dari tahun 2011 sesudah masehi.”

“Oh kamu pasti datang dari portal, maukah kamu aku antarkan pulang? Sambil mengenali hewan dan dinosaurus pada tahun ini!”

“Tentu saja!”

Kami berjalan bersama sambil mengamati hewan dan dinosaurus sekitar Zuka berkata.

“Ini sabertooth tiger dia berukuran 3-4 meter dan berbobot sebesar 90 kg hewan ini adalah hewan predator besar hewan ini adalah hewan karnivora,”

“Wahh! buas dan besar sekali kita harus berhati-hati jika ingin mengamati hewan ini kalau tidak bisa kita jadi mangsanya!”

Hmm, betul juga kita tidak boleh terlalu dekat! oke lanjut ke hewan yang lain!”

“Oke.” sambil berjalan kami menemukan dinosaurus paralititan yang sangat besar sedang minum air.

“Ini dinosaurus paralititan panjang dinosarus ini 28 meter dan berat 1 ton lebih dinosaurus ini dijuluki si leher panjang karena lehernya sangat panjang!”

“Wahh, besar sekali.”

“Betul sekali ayo kita lanjutkan petualangan kita,”

“Ayo.”

Saat kami berjalan aku merasa kelaparan perutku bersuara.

Zuka berkata, “Kamu lapar?”

Aku berkata, “Iya.”

“Oke ayo kita cari makan.”

“Ayo.”

Zuka langsung melihat seekor rusa yang sedang makan rumput, Zuka mengeluarkan panah dan anak panahnya, menetapkan anak panah di panah. Tanpa basa-basi dia langsung menembak anak panahnya ke rusa. Rusa itu perlahan mati. Hari mulai malam kami memutuskan untuk bermalam di gua sambil makan daging bakar rusa. Keesokan paginya kami pergi melintas ke arah sungai. Kami menemukan stomatosuchus sedang berenang.

“Hati-hati dinosaurus itu termasuk predator besar di air jangan terkalu dekat dia bisa memangsa kita.”

“Oke aku mengerti, tapi dinosaurus itu seperti buaya besar.”

“Iya dinosaurus itu berkerabat dengan buaya oleh sebab itu mereka sangat mirip.” kami berjalan menelusuri sungai hingga bertemu lahan luas.

“Tunggu sepertinya aku mendengar suatu. Itu kumpulan rugops sedang berlari!! Lari atau kita terseruduk!!!” kami berlari terengah-engah, tapi kerumunan itu terlalu padat sehingga Zuka terseruduk hingga terlempar ke sungai yang deras.

Aku berkata, “Zukaaaaa.” aku langsung berlari dan loncat ke sungai itu untuk menyelamatkan Zuka untungnya aku bisa berenang. “Zuka! Zuka apa kau baik-baik saja?”

Zuka berkata, “Ya aku baik-baik saja, terima kasih sudah menyelamatkanku.”

“Iya sama-sama.”

Kami berjalanan bersama, kami menemukan sekelompok alanqa terbang. “Itu reptil terbang alanqa panjangnya 4 meter, aku kurang tah beratnya sih.”

Aku berkata, “Tidak apa itu sudah memberi informasi terhadapku.”

“Ok. Terima kasih.”

“Tak perlu berterima kasih.”

Sampai akhirnya kami menemukan gua. Di dalam gua itu ada tombol merah untukku pulang. Zuka berkata, “Ini jalanmu pulang Rona..”

“Terima kasih Zuka telah menuntunku untuk pulang dan mengenaliku tentang dinosaurus dan hewan-hewan, aku akan selalu mengingatmu Zuka, selamat tinggal Zuka.”

Zuka berkata, “Terima kasih aku juga akan selalu mengingatmu daaahh.”

“Daahh.” aku masuk ke portal dan jatuh di lokasi yang sama aku masuk, aku ke luar dari gua itu dan hari sudah sore, aku kembali ke resort di mana aku menetap. Dan petualangan itu berakhir seru.

Penulis: M. Rifan Ikl

5. Cerpen Tentang Sampah

Cerpen Tentang Sampah

“Felly! Lo yakin kita bakalan menciptakan yang begituan? Bukannya temanya flora sama fauna?” tanya Bram yang masih menentang pikiran Felly tentang rancangan baju yang akan mereka garap untuk acara Fhasion Show minggu depan. Menyambut hari jadi kota mereka.

“Tahu, nih! Bukannya itu terlalu menghina jika mereka tahu bahan yang kita buat, Fel!” lanjut Riska yang masih terus berpikir tentang otak Felly yang aneh saat ini.

“Nggak biasanya lo berpikiran rendah seperti ini, Fel! Lagian, lo juga dari mana sih dapet ide begituan?! Kalau lo kena penjara, jangan bawa-bawa nama kita yah, Fel!” lirik Billy sinis.

“Guys, mereka kan tidak membatasi ide yang kita keluarkan! Lagi pula, mereka juga bakalan suka dengan design kita kalau itu benar-benar bagus! Dan, gue yakin itu!”

“Tapi! Ide lo gila Felly! Gue tahu lo adalah anak yang paling baik dalam mendesign baju dibandingkan dengan anak-anak remaja di sekolah ini yang mempunyai kemampuan dalam bidang yang sama. Tapi, apa nggak salah kalau lo bakalan menggunakan sampah untuk bahan pokok dan dasar dari design baju kita?! Terlalu rendahan Felly! Mereka semua memakai bahan kain sutra dan juga pernak-pernik yang mewah! Sedangkan lo? Lo pakai sampah dan kain perca batik! Percuma model kita bagus kalau pakaiannya nggak bagus!” jawab Riska.

“Oke. Gue berani nantangin kalian kalau design gue bakalan jadi yang terbaik! Toh, model kita juga berdarah luar. Lo, tahu kan kalau Larissa berturunan Spanyol. Dia nggak akan malu kalau sedikit membuka pahanya yang mulus dengan gaun ekor panjang dan juga mahkota yang indah. Toh, sandalnya nggak akan polos dengan pernak-pernik itu aja. Gua bakalan menambah pernak-pernik yang akan membuat kakinya lebih anggun dan terlihat seksi. Apalagi, kakinya dia jenjang. Percuma kalau nggak dimanfaatin!”

“Oke, gue akan terima dengan design lo! Tapi, jangan suruh gue untuk belanja bahannya di toko yang telah ditentukan oleh sekolah ini. Malu, Fel kalau ketemu dengan anak desainer kelas lain. Billy aja yang berangkat!” ucap Bram.

“Siapa juga yang bakalan nyuruh lo! Emang lo aja yang bakalan belanja bahan-bahannya? Kita semua kali yang bakalan belanja bahan-bahannya!”

Mereka semua melolot dengan raut wajah memelas. Akan tetapi, Felly tidak mempedulikan mereka semua. Melangkah meninggalkan ruangan bengkel tempat mereka mengerjakan baju itu. Apa boleh buat setelah mereka mendapatkan campakan dari Felly. Mereka membuntuti Felly dari belakang. Menjalankan roda mobil mereka untuk ke toko yang sudah ditentukan dan membeli pernak-pernik yang mereka butuhkan. Sesampainya di sana, ia mendapatkan pemandangan yang sangat eksotis saat desainer saingannya menghampirinya dengan manyakan design miliknya. Tanpa rasa malu, Felly menjawabnya dengan tegas dan percaya diri. Hal tersebut membuat mereka tertawa.

Bagi mereka, Felly yang saat ini ada di depan mereka bukanlah Felly yang mereka hadapi. Mereka mengenal Felly dengan design-design yang glamour dan eksotis. Tentunya, dengan bahan-bahan yang sesuai dengan namanya. Glamour. Harganya pun tidak diragukan untuk menjual satu mobil. Hanya untuk bahan. Belum perlengkapan. Setelah Felly berbelanja, ia menjalankan roda mobilnya ke arah butik mamanya. Mencari kain perca yang ia cari. Yah… kain batik. Berbagai kain batik telah diproduksi oleh butik mamanya untuk berbagai gaun yang mereka ciptakan sendiri. Banyak pegawai yang menanyakan hal tersebut kepada Felly. Karena, bagi pegawai mamanya, Felly tidak pernah datang untuk memungut sampah dari butik itu. Melainkan mencari data kain termahal yang biasa digunakan oleh butik mamanya.

Sedangkan, sekarang sebaliknya. Felly memakai kain batik yang digunakan untuk selipan hiasan gaun saja. Bahkan, Felly memesan ke toko butik mamanya untuk mendatangkan kain perca dari cabang butik mamanya dalam beberapa hari. Tentunya, pegawai mereka menuruti permintaan anak majikannya itu. Sedangkan Bram, Billy dan Riska, mencemaskan design Felly. Mereka takut akan memalukan timnya. Mengingat, namanya yang telah berulang kali terbit di media massa. Serta, design mereka yang berulang kali dicari oleh orang kalangan atas untuk diganti dengan uang. Sesampainya mereka dari perjalanan membeli bahan-bahan yang mereka butuhkan, mereka mulai membuat designnya menjadi benda nyata yang dapat dipakai oleh sang modelnya. Dalam artian lain, mewujudkan sketsa mereka.

Billy menggarap untuk sandalnya. Ia memulai dengan menata burcinya dalam selipan benang yang telah terikat dengan jarumnya. Bram, masih memikirkan mahkota yang tepat bersama Riska. Tentunya, dengan berbagai perdebatan dari keduanya. Akan tetapi, tetap menjadi satu ide pokok untuk mewujudkan hasil perdebatan mereka berdua. Tentunya, dengan pendapat Felly dan Billy. Felly, tidak hanya diam dengan memperhatikan rekan-rekannya bekerja, ia mulai membentuk bunga mawar dari limbah plastik yang ia kumpulkan dari sampah dan mencucinya hingga bersih. Menjahitnya dengan sematan renda emas di sampingnya. Nuansa full colour yang ada dalam bunga plastiknya akan memperindah gaunnya yang penuh bunga dengan batik yang glamour.

“Felly, ada yang kurang bahannya!” seru Bram di tengah ia mulai membentuk pola mahkotanya.

“Apaan?” tanya Felly tanpa menoleh ke arah Bram.

“Lihat gue, dodol!” Felly pun menoleh dan menghentikan mesin jahitnya.

“Nih, lihat sketsa gue sama Riska! Kita butuh bulu berwarna untuk menghias sampingnya. Tentor utara yang ada di samping telinga akan gue kasih warna merah dan biru dengan paduan emas. Untuk pasangan atasnya, gue kasih bulu dengan bentuk helaian daun. Menyematkan burci di sana dengan bunga mawar yang lo contohkan. Sehingga, bisa serasi dengan bajunya.”

“Mana ada bulu berwarna-warni?” sela Billy di tengah ia mengggarap tugasnya.

“Makanya itu, Bil. Itulah kendalanya.”

“Tinggal ganti design lain aja!”

“Enak aja lo, tinggal bilang begitu! Nggak! Gue nggak mau terima tentang begituan! Lo pikir cari ide nggak susah apa? Gue aja ampe debat sama Riska!”

“Iya, iya. Terserah lo, deh! Emang, mau cari bulu di mana? Warna-warni pula! Nyabut bulu bebek dari peternak bebek?! Belum sampai dicabut, lo bakalan kalang kabut sama mulutnya tuh bebek!”

“Makanya itu, bantuin pecahin masalahnya kenapa?! Lo jangan ribut sama tuh sandal! Entar kalau mahkotanya nggak jadi gimana? Kita bakalan pakai jepit biasa? Atau cuma menghias dengan model rambut?! Nggak etis man!”

“Lo punya ide nggak, Fel?” tanya Riska setelah muak mendengar ocehan kedua teman laki-lakinya. Felly hanya terdiam. Ia sibuk dengan pikirannya sendiri. Menerawang entah ke mana. Namun, Bram menyadarkannya dengan getakan dan juga sentuhan senggol ke lengan Felly yang tengah bersedekap di depan dadanya.

“Lo kenapa, hah?” tanya Bram. Felly menoleh. Lalu, menggeleng.

“Butik mama lo, kira-kira ada nggak, Fel?” tanya Billy. Felly hanya mengangkat bahunya. Ia tetap memandang benda mentah yang belum jadi yang ada di depannya dengan pikiran yang serius.

“Mungkin ada. Tapi, tidak bulu yang hewan. Melainkan, bulu baju yang biasa digunakan oleh orang luar saat musim dingin selain jaket dan sarung tangan.”

“Bukan, Fel. Gue butuh yang hewan.”

“Rok rame dengan remblehan gaun belakang,” gumam Felly mengelus dagunya frustasi.

“Mahkotanya, kita ganti gimana?” tanya Billy.

“Jangan, gue akan usahakan cari bulunya!” ucap Felly meninggalkan mereka dan kembali berkutat dengan pekerjaannya.

“Oh, ya Bil! Buatin kalungnya yah…” lanjut Felly setelah ia mengingat sesuatu yang kurang.

“Kalung tempel?”

“Yah.. kreasikan sendiri dengan burci lo dan juga bunga yang gue buat.”

Billy pun menghempaskan tubuhnya ke kursi kerjanya. Mendengus napas beratnya dan mengacak rambutnya frustasi. Bram dan Riska tertawa tertahan melihat tingkah Billy. Sedangkan, Felly tenggelam dalam imajinasi pikirannya. 5 jam mereka mengerjakan designnya. Saat jam pulang, Felly masih menyegel teman-temannya untuk mengerjakan tugasnya. Banyak beberapa bagian yang sedikit dirubah. Kebiasaan Felly. Kerja keras tanpa mengenal waktu. Terkadang, Felly membiarkan temannya kelaparan di jam makan mereka. Dan hal tersebut berlalu selama 5 hari. Hingga akhirnya, saat sentuhan terakhir hampir selesai, mereka dikagetkan oleh kabar yang telah didengar oleh Bram. Yah.. temanya adalah fauna dan flora. Mereka tidak memberikan sentuhan tentang itu.

Mereka hanya menggunakan bahan fauna. Bukan seperti fauna. Mengubah mahkota mereka? Tidak mungkin. Waktu mengerjakannya akan lama jika menginginkan hasil yang sempurna. Mereka semua kalang kabut dengan kabar itu. Wajah cemas dan bingung merayap di wajah mereka. Akan tetapi, Felly bersikap tenang dan datar dengan pikiran yang begitu serius. Seakan, pikirannya semakin memanas untuk mencocokkan gaun dan perlengkapannya. Felly berjalan ke arah meja besar. Meja yang biasa mereka gunakan untuk menyusun sketsa. Dan… di sanalah ide Felly muncul. Sayap. Yah.. sayap elang yang terbuka lebar. Dengan warna cokelat yang berpadu putih. Kemucing. Yah.. itulah bahan dasarnya.

Bram pun mulai menggambarnya dengan tangan grafitinya. Sedangkan Billy, ke luar membeli bahan yang dibutuhkan. Riska dan Felly membantu Bram untuk mewujudkan hal tersebut. Bulu mahkota. Sampai sekarang, mereka belum menemukan bulu tersebut. Mereka terus berpikir tentang bulu itu. Hingga akhirnya, mereka menemukan solusinya. Yah… mereka menggunakan bahan kemucing. Mencelupkannya dalam cat, mengeringkannya satu per satu. Kerena, mereka berpikir. Apabila mereka menggunakan bulu yang sama dengan sayapnya, gaun tersebut akan bernuansa mati karena warna yang sama. Sedangkan, gaun yang akan digunakan oleh sang model berwarna color full. Bagaimana tidak, hal tersebut memiliki kendala tersendiri bagi mereka. Sehingga, mereka harus bekerja lebih ekstra dari sebelumnya.

Banyak desainer lain yang menertawakan mereka kerena terlihat kuno saat melihat sematan batiknya. Akan tetapi, mereka belum melihat keseluruhan gaun ciptaan mereka. Felly bersumpah akan kemenangannya. Baginya, gaun ini adalah gaun inovasi pertama bagi Felly. Dalam artian, untuk pertama kalinya Felly menciptakan gaun dari sampah.

Dua hari telah mereka lalui dengan kerja super gila. Hingga tiba saatnya, Larissa berdiri di atas panggung dengan busana paling berbeda. Dengan sentuhan make-up yang membuat matanya tajam serta lipstik merah dengan polesan bentuk di bibirnya, menambah seksi bibirnya. Jalan lurusnya, tegakan dagunya, serta goyangan berbaliknya sama dengan yang Felly ajarkan tanpa ada kesalahan dan merusak pesona ekor gaunnya.

Kalung tempel yang dibuat oleh Billy dengan bahan dasar kain perca dan juga sedikit sentuhan pernak-perniknya, membuat segalanya terlihat sempurna. Saat Larissa telah menampilkan show gaun mereka, pengumuman akan gaun terbaik terlontar. Terdengar jantung mereka berdegup kencang. Berteriak dengan rasa takut dan cemas. Begitu pun dengan Larissa. Copot!!! Jantung mereka terasa copot saat Felly membelalakkan matanya. Kaget dan teguncang saat mahkota penghargaan beserta dengan piala dan bingkisan bunga berada dalam genggamannya. Billy dan Bram menghela napas lega. Sedangkan Riska berteriak gembira dengan memeluk Felly histeris. Mereka merayakan kemenangan ini. Inovasi terbaru untuk tim mereka.

Setelah mereka turun dari panggung, mereka menerima wawancara dari beberapa media sosial yang berebut untuk mendapat jawaban dari Felly tentang batik. Mulai dari kenapa? Mengapa? Bagaimana? Dan dari mana Felly mendapatkan ide batik yang terkesan kuno berubah menjadi glamour saat berada di tangan Felly. Felly hanya menjawab bahwa ia ingin mempertahankan warisan budaya negaranya. Serta, melaksanakan pesan papanya yang telah meninggal. “Jagalah negaramu, dan di sanalah kau menjaga hidupmu. Negaramu adalah napasmu. Negaramu, adalah nyawamu. Dan negaramu adalah cintamu.”

Saat sesi wawancara telah selesai, Felly tengah ditunggu oleh seseorang di ruang sesi pertemuan. Mereka mendapatkan tawaran untuk desainer butiknya di luar negeri. Bahkan orang itu nekat memberikan kehidupan layak di sana bila Felly mau menerima tawaran mereka untuk pergi ke luar negeri setelah lulus SMA. Felly mendiskusikan dengan timnya. Dan, ia memutuskan untuk pergi bersama-sama dengan teman-temannya. Dengan syarat, orang itu harus mau menerima design Felly yang selalu tersemat batik di dalamnya tanpa menghilangkan warisan budayanya. Orang itu setuju dan menandatangani kontrak kerjanya dengan Felly yang berniat untuk mengenalkan batik pada dunia dan menunjukkan keelokan negara Indonesia dengan baju rancangannya.

Penulis: Pratiwi Nur Zamzani

6. Cerpen Antara Bulpen, Aku dan Cinta

Cerpen Antara Bulpen, Aku dan Cinta

Bagiku hari ini adalah hari yang paling membahagian. Bagaimana tidak, di hari pertama aku masuk sekolah, aku diajak kenalan oleh seorang wanita. Sungguh aku malu sekali.

Aku tak bisa menolaknya, karena aku adalah anak pindahan dari sekolah sebelah. Jujur, aku tidak pernah mempunyai teman wanita semenjak SD.

Aku bingung harus bagaimana saat dia menjulurkan tangan dan meberitahukan namanya sembari berkata “namaku Dewi, salam kenal”

Dengan polosnya aku juga mengenalkan diriku, Miqdad. Setelah berjabat tangan dia langsung pergi dan tak memedulikanku. Tapi dengan diriku sendiri, aku tidak bisa bergerak setelah jabatan itu terlepas. Tubuhku gemetaran dan aku bingung mau berbuat apa.

Aku paksa kaki ini melangkah masuk kelas dan berusaha berbuat sebiasa mungkin, jangan sampai kekonyolan terlihat banyak murit di kelas. Bisa-bisa aku akan hanya menjadi bahan tertawaan.

Saat itu, bel berdering menandakan pelajaran pertama dimulai. Aku duduk dibangku paling belakang, berharap tidak ada yang melihatku. Aku masih belum terbiasa dengan murit-murit di sini.

Bu guru juga menyuruhku perkenalan di depan kelas. Aku memperkenalkan diriku singkat dan bergegas menuju tempat dudukku lagi. Aku tak begitu memedulikan sekitar, aku hanya menatap buku kosong dan berusaha tidak melakukan hal yang membuat perhatian anak-anak menuju padaku.

Seketika itu bu guru membuka materinya dan aku pun melihat ke depan. Tanpa ku sadari, setelah aku melirik sedikit bangku kiriku, ternyata dia adalah wanita yang mengajakku kenalan tadi.

Aku semakin gemetaran, kenapa sih cewek ini kok bisa pas ada di bangku paling belakang, di sampingku lagi. Kenapa dia gak duduk di depan saja, kenapa pas ketika aku masuk di hari pertama. Gerutuku dalam hati.

Pas guru menyuruh kami untuk mencatat, aku pun merombak tas ku dan mencari pena yang aku sudah siapkan. Aku merogok tas ku sampai terdalam, ternyata bulpen yang telah aku siapkan dari tadi malam lupa aku masukan tas.

Akhirnya aku meminjam pulpen temanku laki-laki di bangku sebelah.

“bro pinjem bulpen dong, aku lupa gak bawa nih”

“wah aku cuma punya satu” kata temenku.

Aku berusaha meminjam ke bangku depan. Ternyata dia juga gak punya.

Malahan dia menyarankan untuk pinjam ke temen perempuan.

“itu tu pinjem Dewi aja, dia punya banyak bulpen.”

Whatt ..?, Sebetulnya hari ini kenapa sih, kenapa coba kok pas banget. Ketemu sama cewek la, sebelahan la, sekarang aku harus pinjam bulpen.

Karena terpaksa aku pinjam kepada cewek yang disebelahku, pun juga aku seorang murit baru, aku tidak mau tiba-tiba dianggap murit yang jelek karena tidak mencatat, dan yah aku bilang kepadanya,

“eh pinjem bulpen dong” kataku sambil malu-malu.

“ohh bulpen, bentar ya”

Dia mengeluarkan wadah pensilnya dari samping, dan kulihat ada mungkin sepuluh bulben yang berbeda warna dan jenisnya. Wih banyak banget nih anak bulpennya, kataku dalam hati.

Seketika itu tangannya menjulur memberi bulpen yang warna pink, aku pun langsung menangkapnya. Lalu bilang padanya,

“kok pink yang lain kan ada, itu aja tuh yang hitam”

“oh gak suka ya, ya udah sini”

Dia mengambilnya kembali sambil memberikan yang baru yang aku minta. Saat itu juga tangannya menjulur dan aku hendak mengambilnya lalu tangannya kembali sambil mendekap bulpen tersebut.

“kalo ini jangan ah, kan ini pemberian ibu ku dari Malaysa.”

“ya udah yang lain saja” kataku.

Dia memberikan yang warna biru, aku pun hendak meraihnya. Tapi lagi-lagi dia menggugurkan niatannya.

“ini juga jangan ah, ini juga susah belinya gak ada di sini”

Aku mulai kesal.

“yang ini aja” katanya.

Aku pun mengambilnya dengan sedikit malas, tapi sekali lagi, dia memberi harapan palsu. Tanganku yang sudah ingin merainya dianya dengan sergap mendekap pulpen yang hendak iya berikan.

Aku benar-benar kesal sekarang.

“aghh.. ya udah yang mana saja napa sih, ini sudah ketinggalan jauh nulisnyaaa..”

Dia pun tertawa kecil seraya memberikan bulpen yang mana saja dan aku sudah tak memperhatikan warna yang dia berikan. Aku pun segera menulis ketinggalanku.

Sekilas, aku teringat kejadian itu di rumah. Di dalam kamar yang sunyi sendiri ini, aku membanyangkan kejadian tadi pagi. Menurutku itu adalah hal terindah sepanjang hidupku.

Kring .. Kring .. (Dering hp berbunyi)

Aku membuka sms dan membaca pesan tersebut. Di sana bertuliskan

“Hai Miq, ini Dewi”

Haaaaaa …???

Ini ada apa sih, kenapa cobak kok bisaaa …

Dia tahu nomerku dari mana, kita tak membicarakan tentang nomer tadi pagi, aku juga ngobrolnya nggak banyak sama dia. Kenapa sih dia bikin degdegan terus, baru saja memikirkannya kok bisa-bisanya ada SMS langsung dari dia.

Aku pun bingung dan tak membalasnya. Tapi tak lama setelah itu, hp_ku berdering lagi.

“Datang ke sekolahan sekarang!”

Ya Tuhaann..

Ini cobaan macam apaaa??

Baru saja kenal, kok dia sok akrab begitu, apa salahku Ya Tuhann..

Kenapa juga aku harus mempercayainya, bisa jadi itu nomer nyasar. Kenapa juga aku harus menuruti perintahnya. Dia bukan siapa-siapaku, mungkin teman tapi belum cukup akrab, kita juga baru kenal tadi pagi.

Tapi karena aku yang tak tega meninggalkan perempun sendiri apa lagi malam seperti ini maka aku berangkat ke sekolahan. Kebetulan jarak rumahku dengan sekolah tak terlalu jauh.

Datanglah aku dan mendapatinya sedang menunggu di depan pintu kelas. Ada kursi panjang di sana dengan cahaya lampu jalan kuning remang-remang. Sekolahku memang pinggir jalan dan dekat dengan rumah warga.

Aku menghampirinya.

“nih bukumu yang ketinggalan.” Kata dia.

“ohh iya makasih” jawabku dengan malu-mulu.

Aku bingung mau berkata apa, aku pun menjawab dengan ala kadarnya. Ternyata aku baru paham dia mendapatkan nomerku dari buku milikku yang ketinggalan.

“lain kali bawa bulpen, dan jangan sampai meninggalkan buku di meja guru. Karena kau bisa menurunkan citra baiku sebagai ketua”

“hehe, iya maap” jawabku singkat.

Malam itu kita membicarakan banyak hal. Aku juga belajar banyak darinya, dari apa saja yang harus aku persiapkan, aku harus membawa apa saja, guru mana yang biasanya terlihat seram dan menjengkelkan dan lain sebagainya.

Sejak hari itu aku dan Dewi menjadi teman akrab. Setiap hari kita saling menghubungi lewat SMS dan kalian tau apa yang lebih membahagiakan?

Kami jadian setelah 2 bulan.

Penulis: Mas Kahfi

7. Cerpen Sahabat Baru

Cerpen Sahabat Baru

Aku adalah Andi anak yang baru pindah dari provinsi sebelah. Sekarang aku tinggal di kota Lamongan. Aku tidak menyangka ternyata kota Lamongan itu indah banget. Tempatnya yang asri, bukit yang menjulung, daerah yang masih hijau, aku senang berada di sini.

Di setiap harinya, aku bisa melihat lautan yang luas. Jarang sekali aku bisa main. Di tempat tinggalku dulu, aku bahkan hampir tidak pernah mainan air. Aku bisa mainan air sama keluargaku jika waktu liburan dan mampir di suatu wahana.

Kebetulan saat di sana, ada tetanggaku yang bernama Luqman. Dia juga seumuranku, masih duduk di bangku kelas 3 SD.

Karena aku akan menetap di kota ini, maka aku juga harus pindah sekolah. Nah kebetulan aku satu sekolahan sama Luqman, teman baruku.

Setiap hari aku berangkat sekolah bersama, pulang sekolah juga. Kami sering bermain di pesisir pantai. Kami hanya membutuhkan waktu beberapa menit untuk pergi di bibir pantai.

“Luqmaann ..” panggiku dari depan rumah temanku.

“Iya sebentar”

“ayok cepetan kita main”

“ayok .. ayok ..”

Hampir setiap hari libur kami menghabiskan waktu untuk bermain air. Tentunya sudah izin dengan orang tua kami masing-masing.

Terkadang juga kami menonton film kartun bersama.

Pernah juga saat kita asik bermain di pantai, ada anak dari teman kami sekelas datang kesana. Namanya Anton.

“Hai.. Antoonn” teriaku pada sedikit kejauhan

Dia pun menoleh, dan dia langsung menghampiri kami berdua.

“kalian sedang apa” kata Anton.

“kami sedang bermain air, sambil cari kerang ini” kata Luqman.

“eh bagaimana kalau kita lomba lempar batu aja ke sana. Siapa yang paling jauh maka itu pemenangnya.” Anton menjelaskan.

Kami pun saat itu ikut saran dari teman kami Anton, mengambil bebatuan karang yang cukup untuk dilemparkan sejauh yang kami bisa.

Pertama aku yang menang, terus disusul oleh Anton lalu Luqman. Permain itu sudah cukup menggembirakan buat kami. Menurut kami bahagia itu sederhana, tinggal kitanya saja dapat bersyukur atau tidak.

Kami mengulang-ngulangi permainan itu sampai kami puas. Kadang juga Anton duluan yang menang, kadang juga Luqman, kadang juga aku yang paling akhir.

Itulah persahabatan kami yang sungguh menyenangkan. Semoga kalian juga memiliki sahabat yang baik seperti teman-temanku.

-Tamat-

Contoh Cerpen Singkat Persahabatan #2

Penulis: Bang Qooid

Persahabatan yang Bermula dari Mangsa

Seorang murit sedang berada di tengah lapangan sedang dikerumuni beberapa siswa yang lainya. Sungguh tidak tega melihat pemandangan tersebut. Murit tersebut sedang dilempari buah kersen.

Dia tidak berdaya, dia hanya bisa diam saja tanpa melawan. Saat itu waktu sore dan semua siswa dan guru sudah pulang. Tidak ada siapa-siapa lagi disana, kecuali tiga siswa yang mengerumuni seorang murit tersebut, dan aku.

Aku sendiri hanya bisa menontonnya, mereka bertiga dan aku hanya sendirian. Ditambah lagi tiga anak nakal tersebut adalah teman sekelasku. Bisa jadi bola sepak aku kalau berani sama mereka.

Anak tersebut adalah siswa junior. Dia baru masuk tahun ini, sedangkan kami sudah dari dua tahun yang lalu.

Dia memakai kacamata tebal, dengan baju putih dan celana biru, dengan bentuk rambut yang disisir lurus ke kiri, membawa tas yang dari tadi dipegangi dengan kedua tangannya sambil berjongkok.

Anak-anak nakal itu memang senang mem-bully siswa baru. Kebetulan sekolah kami dikelilingi banyak pohon kersen. Jadi cukup untuk menyiksa siswa disekolah.

Baju putih yang dikenakannya membekas warna merah kekuningan karena buah tersebut. Banyak dari buah kersen menempel di baju, rambur serta tas milikinya.

Aku kasian melihatnya. Tapi apa boleh buat, tidak ada yang berani melawan mereka. Siapa yang menantang salah satu dari mereka, siapa saja itu, akan habis dikeroyoknnya.

Aku tetap memandangi dari kejauhan, meskipun mereka tau asalkan aku tutup mulut tidak bilang ke siapa-siapa maka nasibku akan aman.

Setelah puas mereka pun pergi. Anak tersebut pun membersihkan bajunya yang kotor. Mengebas-ngebas rambutnya, mengepakkan baju dan celana, setelah itu dia berjalan pulang.

Setahuku, anak tersebut juga tidak memiliki teman, kecuali sedikit. Dia lebih sering dijumpai pada tempat-tempat belajar, seperti perpustakaan, kelas, dan labotarium. Meskipun tidak ada jam kelas, maupun guru pembimbing, dia tetap pergi ke sana, walau hanya sekedar membaca buku.

Jarang sekali kakak kelas seperti kami berbicara dengannya, bahkan temannya sendiri pun mungkin ada yang tidak mengenalnya. Dia telalu pendiam.

Sampai suatu hari, salah seorang dari tiga anak temanku yang pernah menyakitinya jatuh sakit. Aku yang masih lebih pantas dianggap temannya datang untuk menjenguk.

Tapi kejadian itu sangat singkat, aku tidak bisa begitu memperhatikannya. Ada seorang anak berkacamata datang menghampiri temanku yang sedang berbaring di rumah sakit.

Tidak salah lagi, ini adalah anak yang pernah di bully beberapa minggu yang lalu oleh temankku. Kenapa dia kesini? apa yang dia ingin lakukan, toh juga orang yang berbaring adalah seseorang yang pernah menyakitinya. Kenapa juga temanku mendapatkan simpati darinya.

Atau mungkin dia ingin berbuat jahat, dengan mengatainya ‘Kapok’ di depan mukanya. Dengan begitu dia pasti akan sangat puas, karena seorang yang berbaring tersebut sedangn lemah dan tak berdaya.

Tapi sepertinya hal itu tidak mungkin ia lakukan, apa dia berani? iya benar sih kalau saat ini dia sedang sakit dan tidak bisa berbuat apa-apa, tapi kalau dia sudah sembuh pasti temanku itu akan membalas perbuatanya.

Aku pandangi anak tersebut. Ada keranjang kecil yang dibawa olehnya. Sempat terlihat olehku beberapa buah seperti apel berada dalam keranjang tersebut. Lalu dia memberikannya sendiri tepat di depan temanku. Temanku melihatnya dan menerimanya dengan lemas.

Sangat ironis memang, kejahatan di balas dengan kebaikan.

Dua minggu setelah kejadian itu, temanku sudah aktif masuk sekolah kembali. Kami jalani kehidupan sekolah bagaimana semestinya. Sampai ada kejadian unik yang membuat takjub orang yang melihatnya.

Anak yang berkacamata itu tetap saja di bully oleh temanku yang lain. Tapi ketika itu ada seorang yang berani membelanya dan membubarkan orang-orang yang menghinanya.

Malahan, dia menantang semua siswa yang berani menghina anak berkacamata itu. Dengan terikan sedikit keras dia melindungi anak berkacamata tersebut.

Sejak saat itu tidak ada lagi siswa yang berani membully anak berkacamata tersebut. Dan di setiap harinya aku mendapati temanku dan anak berkacama itu sering pulang bersama, di kantin bersama, datang ke sekolahan pun kadang bersama.

Mereka sekarang menjadi sahabat yang baik. Temanku menjadi baik dan tidak nakal lagi, anak yang berkacamata itu manjadi tidak pendiam lagi. Sepertinya mereka cocok menjadi sahabat.

Begitulah jika seorang yang berbuat jahat kepada kita lalu kita malah membalasnya dengan kebaikan, hasilnya akan menjadi indah.

Penulis: Bang Qooid

8. Cerpen Pak Guru Hadi yang Ikhlas Mendidik

Cerpen Pak Guru Hadi yang Ikhlas Mendidik

Sosok guru yang sedang berbicara di depan kelas adalah pak Hadi. Beliau mengajar pelajaran biologi di berbagai sekolah. Tapi kali ini mungkin dia harus menguasai semua mata pelajaran, karena dialah satu-satunya guru yang ada di dusun terpencil ini.

Pak Hadi adalah seorang guru yang baik. Ketulusannya membimbing anak-anak di dusun ini tak menyurutkan semangatnya. Walau dia tidak dibayar, tapi pak Hadi tekun dan terus mengajarkan pelajaran kepada anak-anak kami.

Di dusun ini tidak ada sekolahan. Jika ingin sekolah yang formal, maka penduduk dusun ini harus menempuh perjalanan yang sukup jauh agar bisa bersekolah.

Harus menempuh perjalanan dengan melewati sungai yang deras, hutan yang rimba dan waktu yang cukup panjang.

Tapi guru yang satu ini, dia dengan ikhlasnya mau tinggal di dusun ini. Kalau ditanya makan apa disini, kami biasanya hanya makan dengan singkong yang dibakar, mandi di sungai dan tempat tinggal yang terbuat dari bambu yang kami keringkan dengan atap seadanya.

Terlihar jelas ketegunan guru tersebut. Kami penduduk dusun kecil ini sering melihat guru beserta murit-murit belajar di tanah dengan alas seadanya, kadang juga di sawah, kadang juga di rumah warga.

Bagi kami hal itu tidak membuat masalah, karena dia sudah menolong anak-anak kami dengan memberikan pendidikan.

Lambat laun karena kerja kerasnya pak Hadi, berdirilah sekolahan SD di dusun tersebut. Pastinya tidak dengan gampang, bertahun-tahun dia menghabiskan waktunya untuk menolong dusun kami.

Sampai listrik pun bisa masuk ke dusun kami. Perjuangan pak Hadi harus di akui jempol.

Pernah sekali mendengar pak Hadi mengajar,

“bagaimana anak-ana, apakah kalian paham?”

“paham pak”

Waktu itu, pak Hadi dengan kemaunya sendiri membawa peralatan tulis dari kota tempat tinggalnya. Dia rela membawakan buku tulis, papan bor, dan kapur untuk menuliskan pelajaran. Muritnya juga senang sekali dengan kedatangan guru tersebut.

Ada sepuluh anak yang ikut kelas pak Hadi untuk belajar. Pak Hadi berusaha penuh agar semua anak yang ada di sana mendapatkan pendidikan yang layak.

Walaupun tidak bisa mengajak semuanya, tapi cukup untuk mewakili dusun tersebut kelak suatu hari nanti.

Murit pak Hadi bermacam-macam, ada yang masih kecil, ada yang sudah kumisan, ada juga murit yang masih anak-anak dan masih di awasi oleh orang tuanya.

Bagi pak hadi itu tidak menjadi masalah, karena datangnya murit dengan semangat untuk belajar saja sudah membuanya senang.

Harapan terbesar dari pak hadi adalah ketika anak-anak didiknya tumbuh besar, mereka bisa memajukan bangsa mereka, terutama dusun yang mereka tinggali.

Itulah pak Hadi, guru yang ikhlas untuk mengajarkan ilmu-ilmunya.

Penulis: Mas Bule

9. Cerpen Sedih Melihat Jasa Kucingku Tersayang

Cerpen Sedih Melihat Jasa Kucingku Tersayang

Bulu lebat dengan hidung pesek dan ekor yang sedang mengibas-ngibaskan ke arahku itu namanya Kelly. Dia adalah kucing kesayanganku. Kelly adalah nama yang diberikan oleh ibuku.

Aku suka sekali dengan kucing, dia selalu menemani hariku. Disaat santai menonton tv, sedang belajar, juga sedang bermain di halaman.

Kami selalu bersama jika aku sedang di rumah. Dia kucing yang manja, tapi sebetulnya dia adalah kucing yang berani. Jenis kelaminya saja jantan, masak iya sih kalo dia penakut? ya mungkin dia tidak pernah keluar saja, cuman dia pemberani kok, aku yakin itu.

Sampai suatu hari kami tinggal pergi ke luar kota. Aku sedih karena tidak bisa mengajaknya. Dia akan menyusahkan bila diajak pergi.

Aku hanya memberikannya makanan yang cukup untuk beberpa hari pada wadah makanannya.

Sebelum keberangkatan, aku peluk dia dan bilang kepadanya.

“Kelly.., kamu baik-baik saja kan di rumah, aku sama mama dan papa mau pergi beberapa hari, kamu jaga ruamah aja yaa.”

Kelly pun hanya bisa mengeong kecil.

Keesokan harinya aku beserta mama-papaku sudah siap untuk pergi dengan beberapa tas besar di depan rumah. Papa mengeluarkan mobil dari garasi.

Sebelum kami naik, Kelly pun datang menghampiriku sambil mengeong-ngeong. Kami sengaja memberi pintu khusus agar bisa dibuat keluar-masuknya peliharaan kami. Dan dia tidak ingin kami pergi begitu saja meninggalkan dia. Tapi apa boleh buat kami harus pergi.

Aku pun menaruhnya setelah memeluk tubuhnya yang lembut beberapa saat, lalu kami masuk mobil dan pergi. Ku lihat dari kaca belakang mobil, Kelly mengejar mobil kami, aku pun sedikit sedih karena telah meninggalkannya.

Lalu aku masih melihatnya dari dalam mobil, setelah berjarak sedikit jauh, Kelly terhenti dan memandangi mobil kami yang melaju.

Dalam perjalanan aku pun cemas, apa jadinya kalau kucing manja tersebut kami tinggal. Apa dia akan baik-baik saja? Aku harap sih begitu, semoga dia baik-baik saja.

Tiga hari berlalu, kami pun pulang ke rumah. Tak sabar melihat kucingku, aku segera bergegas masuk ke dalam rumah. Sesaat aku tidak mendapatinya, aku cari dikamar dia tidak ada, aku cari di rumah kecilnya juga tidak ada, sampai ketika aku mencarinya di dapur. Aku tidak menyangkanya, ada bercak darah di sana.

Dan sebentar saja aku melihat kucingku berbaring dekat pintu dapur. Dia tak sadarkan diri. Aku segera membangunkannya, tapi tubuh kucing tersebut sangat berat, lebih berat 10x dari biasanya. Tubuhnya juga sudah dingin dan kaku.

Ayahku datang dan menghampirinya, ternyata kucingku telah mati. Aku menangis sejadi-jadinya. Kenapa dengan kucingku, ada apa dengan dia. Seharunya dia baik-baik saja, kan dia adalah kucing yang pemberani.

Ayahku mencari tahu kenapa Kelly bisa terbunuh. Dia menelusuri dapur, ruang tamu, tidak ada apa-apa di sana. Sampai ketika dia melihat ke arah taman dan didapatinya ada seekor ular ukuran sedang berbaring tewas di sana. Tubuhnya penuh dengan luka cakaran dan gigitan.

Dari sini kita baru tau, kucingku terbunuh setelah melawan ular pengganggu ini untuk melindungi rumah kami.

Penulis: Mas Kahfi

10. Cerpen Lucunya Suamiku

Cerpen Lucunya Suamiku

Waktu adalah uang.

Di dalam sebuah rumah, terdapat sepadang suami-istri sedang duduk bercengkrama. Saat itu sang istri mengingikan sesuatu dan bilang pada suaminya.

“pa, kan uang bulanan mama sudah habis, boleh nggak mama minta lagi.”

“Kan papa baru saja memberikannya kemaren”

“papa gak sadar ya, kan papa sudah memberikanya 3 minggu yang lalu, dan sekarang sudah tanggal tua pa.”

“ohh, sekarang tanggal sudah tua ya ma, kapan lahirnya kok tiba-tiba sudah tua.” dengan sedikit tertawa.

“ihh, pa kalau papa tidak memberika uang, besok kita makan apa pa.”

“halah, kamu sih boros.”

“hmm, kan mama butuh pa”

“tapi juga gak beli pakaian juga ma, pakaian mama sudah banyak di lemari.”

“iya iya, mana sekarang uangnya.”

“sabar ma, papa punya sesuatu yang lebih baik dari pada yang mama minta” kata suami tersebut dengan senyum kemenangan.

“apa itu pa?”

Sang suami tersebut lalu berdiri dari kasurnya lalu memberikan benda yang ada di saku kanannya.

“ini yang kata papa lebih baik dari yang mama minta?”

“iya.” jawabnya yakin

“jam tangan?”

“ketauhilah ma, karena waktu itu adalah uang.”

Sang suam ketawa terbahak-bahak seraya menang dari kekasihnya, sedangkan sang istri cemberut jengkel karena tidak mendapatkan uang yang dia inginkan.

Mendapatkan penghasilan tambahan dari menulis jika tulisan karena tulisan mu memang layak untuk dinikmati banyak orang adalah suatu hal yang menyenangkan. Yuk mulai menulis cerpen! Karena sekarang adalah waktu yang tepat untuk mulai menciptakan karya terbaik. Jangan pernah menunda-nunda kesempatan yang ada!

Jangan berpikir tentang banyak hal buruk tentang bagaimana kualitas tulisan mu, dan jangan khawatir tentang bagaimana orang lain menanggapi hasil tulisan mu. Itu masalah nanti, setiap orang selalu belajar dari kesalahannya.

“You don’t have to be great to strat. But You have to start to be great.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here